Marching Band Gita Handayani Tampil Memukau Pada HUT ke 75 RI

author photoRedaksi
17 Agu 2020 - 22:23 WIB

BANDA ACEH - Para pejabat dan staf lingkungan Dinas Pendidikan Aceh dan pengurus serta anggota Tim Marching Band Gita Handayani mengadakan acara nonton bersama untuk menyaksikan penampilan MBGH.

Penampilan memukau itu ditampilkan sesaat sebelum dilaksanakan upacara penurunan sang saka merah putih di halaman Istana Presiden Indonesia di Jakarta.

Turut hadir pada kegiatan tersebut, Sekretaris Disdik Aceh, Teuku Nara Setia, Kabid Pembinaan SMA dan PKLK, Zulkifli, Kabid Pembinaan SMK, T. Miftahuddin, Kasubbag Program, Informasi dan Humas, Muzafar, Tenaga Ahli Disdik Aceh, Nurhayati, dan Ketua Dharma Wanita Disdik, Nur Asma, PPTK Kegiatan MBGH, Ferry Alfian beserta sejumlah staf Disdik Aceh lainnya.

Kepala Dinas Pendidikan Aceh, Drs H Rachmat Fitri HD, MPA sesudah menyaksikan tayangan penampilan MBGH, Senin 17 Agustus 2020 di Aula Cabang Disdik Wilayah Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar, menyampaikan rasa bangga dan terharunya atas prestasi yang diraih Tim Marching Band Gita Handayani.

"Tahun ini adik-adik dari Marching Band Gita Handayani telah membuat sejarah untuk Negara Indonesia. Inilah hasil ikhtiar adik-adik selama ini. Kreatifitas yang dibangun telah membuahkan hasil yang maksimal seperti yang telah kita saksikan tadi," ungkapnya.

Meski awalnya sempat khawatir, katanya, namun seluruh Tim MBGH yang berangkat ke Jakarta pada pekan lalu untuk proses pengambilan gambar dan rekaman audio, akhirnya bisa pulang dengan selamat dan sukses tampil maskimal.

"Ketika berangkat kemarin kami sempat khawatir, tapi karena kedisiplinan anak-anak semua, kita semua selamat dan sukses tampil memukau di Jakarta. Kita sanggup menjalankannya sesuai dengan permintaan dari Setneg RI," ujarnya.

Kadisdik menyampaikan, ini merupakan keberhasilan bersama. Ia yakin bahwa anak-anak Aceh adalah generasi unggul, kuat, cerdas, cemerlang dan berprestasi.

"Pesan kami kepada anak-anak, agar selalu mematuhi protokol kesehatan dan protokol pendidikan. Saling mengingatkan kepada sesamanya dan tekun belajar. Selamat dan sukses selalu untuk marching band gita handayani. Semoga kedepan makin sukses lagi dengan karya-karyanya," tuturnya.

Sementara, Ketua Tim Pelatih Marching Band Gita Handayani Disdik Aceh, Taufik Hidayat menjelaskan, ini merupakan sejarah dan hal yang baru. Karena tampil secara virtual dalam jumlah anggota yang terbatas. Hal ini jauh berbeda dengan tahun 2017 lalu yang tampil secara langsung di Istana Negara.

"Kita diminta perwakilan yang tampil sebanyak 30 orang untuk pengambilan audio dan video. Disini kita berkolaborasi dengan Group Band papan atas Indonesia yaitu RAN yang digawangi (Rai Asta Nino)," jelasnya.

Pria yang akrab disapa Toya itu juga menjelaskan, pihaknya sudah mulai persiapan latihan dari awal Bulan Januari lalu. Lalu pada Bulan Maret baru diberitahukan akan tampil secara virtual setelah kasus Covid -19 di Indonesia kian merebak.

"Perasaannya sangat senang, karena ini merupakan sebuah hal yang baru. Dimana kita terlibat didunia entertainment dan hasilnya sangat memuaskan. Kami tak pernah menyangka jika ditengah situasi pandemi seperti ini, kami bisa tampil sejajar dengan artis papan atas Indonesia," ungkapnya penuh haru.

Toya mewakili pengurus dan anggota Tim Marching Band Gita Handayani mengucapkan terimakasih kepada Dinas Pendidikan Aceh yang telah membina dan memberikan kesempatan untuk mengaktualisasikan bakat anggotanya.

Sementara itu, anggota Tim MBGH Disdik Aceh berjumlah 150 orang. Mereka berasal dari jenjang SMP/MTs dan SMA/SMK/MA se Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Setiap tahun Dinas Pendidikan Aceh melakukan seleksi khusus untuk menjaring siswa siswi yang berbakat di bidang kesenian. (R)
KOMENTAR