Premier Oil Sosialisasi Rencana Eksplorasi Migas di Lepas Pantai Aceh Utara

author photoRedaksi
18 Mar 2022 - 07:22 WIB

LOHOKSUKON - Bupati Aceh Utara H Muhammad Thaib menyambut baik rencana pengeboran dan eksplorasi yang dilakukan oleh Premier Oil Andaman Ltd di laut dalam di lepas pantai Kabupatan Aceh Utara.
"Alhamdulillah Premier Oil telah memulai aktivitasnya, mari kita dukung, saya mengajak kita semua untuk menyambut dan mendukung kegiatan eksplorasi dan pengeboran ini, mudah-mudahan dapat berjalan dengan lancar," harap Cek Mad, sapaan akrab Bupati Aceh Utara.
Hal itu disampaikan Cek Mad dalam sambutannya ketika mengawali kegiatan Sosialisasi Pengeboran Ekpslorasi Sumur Timpan – 1 Premier Oil Andaman Ltd, berlangsung di aula Kantor Bupati Aceh Utara di Landing Kecamatan Lhoksukon, Kamis, 17 Maret 2022.
Kata Cek Mad, untuk kemajuan daerah dibutuhkan masuknya investasi. Tanpa investasi Aceh Utara tak akan maju. Untuk itu, Cek Mad mengajak semua pihak untuk mendukung masuknya investor dan kegiatan ekonomi yang akan mereka lakukan, seperti saat ini kegiatan eksplorasi migas yang akan dilakukan oleh Premier Oil di lepas pantai Aceh Utara. 
Kegiatan sosialisasi rencana pengeboran di sumur Timpan – 1 oleh Premier Oil Andaman Ltd turut dihadiri oleh Community Invesment Manager Premier Oil Andaman Ltd Awalus Sadeq, Kepala Departemen Humas Perwakilan SKK Migas Sumbagut Yanin Kholison, pejabat dari BPMA Zulfikar, Asisten I Sekdakab Aceh Utara Dayan Albar, SSos, MAP, sejumlah Kepala SKPK terkait, perwakilan dari Kodim 0103/Aut, perwakilan Polres Lhokseumawe, Panglima Laot Kabupaten Aceh Utara dan Panglima Laot Lhok Dewantara.

Community Invesment Manager Premier Oil Andaman Ltd Awalus Sadeq pada kesempatan itu mengatakan sosialisasi itu dimaksudkan untuk memberitahukan kepada publik, khususnya stakeholder terkait di Kabupaten Aceh Utara, tentang rencana kegiatan pengeboran dan eksplorasi sumur Timpan -1 di laut dalam yang berjarak sekitar 140 km dari bibir pantai Aceh Utara.

Rencana pengeboran tersebut, kata Awalus Sadeq, akan dilakukan pada bulan Mei 2022. Untuk itu, pihaknya sangat mengharapkan support dan dukungan dari para pejabat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), tokoh masyarakat, tokoh adat, alim ulama, dan seluruh masyarakat Aceh Utara.

"Terimakasih kepada Bapak Bupati, pejabat Forkopimda, kami sangat berharap dukungan dan doa masyarakat Aceh Utara, semoga kegiatan yang kami lakukan ini membawa hasil yang positif nantinya," harapnya.

Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut Rikky Rahmat Firdaus diwakili oleh Kepala Departemen Humas Yanin Kholison menyampaikan bahwa SKK Migas bersama para Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) terus berupaya untuk mencari cadangan-cadangan migas baru, khususnya di wilayah Provinsi Aceh guna mencapai terwujudnya produksi 1 juta BOPD pada tahun 2030. 

"Kami mengharapkan dukungan penuh dari Pemerintah Kabupaten Aceh Utara dan Forkopimda di Kabupaten Aceh Utara, terutama jajaran Polres, Dandim, Danlanal, Polairud dan pemangku kepentingan lainnya agar pengeboran oleh Premier Oil ini dapat berhasil dan sukses, sehingga dapat menambah cadangan migas di Indonesia, khususnya bagi Aceh Utara," harap Yanin Kholison.***
KOMENTAR