Diduga Tanpa Izin Penggalian Pipa, Ruas Jalan Rusak

author photoKamsah
18 Nov 2019 - 11:59 WIB

BLANGKEJEREN - Penggalian untuk penanaman pipa yang dilakukan oleh perusahaan CV.MAHA GRAHA MONALISA  telah merusak infrasuktur. Sebab, jalan yang sebelumnya sudah teraspal dengan mulus menjadi rusak dan tidak rata diakibatkan penggalian tersebut.

Pantauan langsung Media Theatjeh.Net  ada beberapa ruas jalan di kabupaten Gayolues ,seperti di ,jalan terangon tepatnya jalan  Kampus Unsyiah Blang Nangka,dan Jalan TPA Belang Nangka kecamatan Blang jerango  kabupaten Gayo Lues yang tadinya mulus, namun setelah dilakukan penggalian pemasang Pipa Badan jalan tersebut  yang sudah di aspal Banyak yang terkena Badan jalan, ada yang sudah  ditimbun menggunakan tanah bekas galian yang menimbulkan jalan tersebut bergelombang tidak rata.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum kabupaten Gayolues Mansurrudin ST, terkait masalah ini kontraktor pelaksana yang melakukan penggalian untuk pengadaan dan pemasangan pipa Distribusi pemasang Pipa di ruas jalan tersebut pihak kontraktor harus bertanggung jawab 

Kendatipun lanjutnya, menyangkut pihak kontraktor pelaksanaan maupun Dinas Perkim tidak  pernah  sebelumnya meminta izin penggalian badan jalan dengan maksud untuk memasang/menanam  pipa aliran air bersih yang ditanam di dalam badan jalan.

Ketentuan ini sesuai dengan peraturan Menteri Pekerjaan Umum.No.20/PRT/M/ 2010 tentang pedoman pemanfaatan dan penggunaan Bagian-Bagian jalan, kata Mansurrudin ST, Di ruang kerjanya,  Senin (18/11/2019).

Menyangkut hal ini, dirinya menyesalkan banyak badan jalan yang telah digali, Tanpa pemberitahuan kedinas PU. Kalau Jalan kabupaten ke dinas PU kabupaten dan kalau jalan provinsi izin ke kantor Balai, jelas Mansurrudin. ST 

"Siapapun yang membangun diatas Damija jalan harus ada izin," tegasnya mansurrudin.

Tindakan penggalian tanpa izin lanjutnya, jelas melanggar peraturan daerah, karena dinilai dapat merusak infrastruktur dan merugikan daerah. (kamsah Galus)
KOMENTAR