Pangdam I/BB Pimpin Pantukhir Pusat Calon Bintara TNI-AD Reguler dan Keagamaan

author photoCj Laung
19 Sep 2022 - 14:11 WIB

Pematangsiantar – Antusias dan minat para pemuda di Wilayah Sumatera Utara  (Sumut) ingin menjadi prajurit TNI sangat tinggi. Hal itu dikatakan Pangdam I/Bukit Barisan Mayor Jenderal TNI Achmad Daniel Chardin saat memimpin sidang Panitia Penentuan Akhir (Pantukhir) tingkat Sub Panitia Pusat (Subpanpus).

Diketahui, Panglima Kodam (Pangdam) I/Bukit Barisan Mayor Jenderal TNI Achmad Daniel Chardin, SE, MSi, memimpin sidang Pantukhir tingkat pusat penerimaan Calon Bintara Prajurit Karier (Caba PK) TNI AD sumber Reguler Pria dan Keagamaan Tahun 2022, terpusat di Gedung Bela Negara, Rindam I/BB Pematangsiantar, Minggu (18/9/2022).

Pangdam I/BB Mayjen TNI Achmad Daniel Chardin mengatakan, di Tahun 2022 saat ini, animo pendaftar seleksi calon TNI AD di Kodam I/Bukit Barisan membludak, hingga mencapai 6135 orang.

Pangdam Mayjen Daniel Chardin merincikan, calon Bintara PK TNI AD sumber Reguler Pria dan Keagamaan Animo awal sebanyak 6135 orang, namun mengikuti Pantukhir tingkat pusat berjumlah 264 orang, terbagi 164 sumber Reguler Pria dan 100 orang sumber Keagamaan, nantinya akan terpilih 65 calon sumber Reguler Pria dan 62 Keagamaan, yakni 37 Agama Islam, 22 Protestan dan 3 Katolik, akan mengikuti pendidikan di Rindam I/BB Pematangsiantar.

"Sidang ini merupakan kebijakan Pimpinan TNI AD bagian sistem pembinaan personel dalam rangka memilih sumber daya manusia yang berkualitas dan unggul sebagai generasi penerus dan kader kedepan. Diharapkan seleksi ini nantinya akan memperoleh calon prajurit TNI AD yang potensial serta memiliki integritas kepribadian, dan kemampuan fisik yang andal untuk mendukung pelaksanaan tugas," terang Pangdam.

Mayjen Daniel menyebutkan, bahwa proses penerimaan seleksi Calon Bintara Prajurit Karier (Caba PK) TNI AD, selain Reguler Pria juga dari lintas Agama berkesempatan untuk bisa menjadi prajurit TNI. Pelaksanaannya secara obyektif dan transparan, serta harus sesuai standar yang sudah ditentukan secara bertahap mulai dari seleksi tingkat daerah sampai seleksi tingkat pusat.

Oleh karena itu, kepada seluruh Tim Panitia, Pangdam menekankan untuk melaksanakan secara ketat sesuai norma yang berlaku, memegang teguh disiplin, moral dan etika selama melaksanakan seleksi. Hindari hal-hal yang bersifat spekulatif yang dapat merugikan calon itu sendiri maupun nama baik TNI/TNI AD di masa yang akan datang," pungkas Pangdam.

Pelaksanaan sidang Pantukhir turut mendampingi Pangdam diantaranya, Irdam I/BB, Danrem 022/PT, Danrindam I/BB, dan para PJU Kodam I/BB.
KOMENTAR