Jasa Aceh Utara : Kegiatan BRA Tidak Bermoral

author photoRedaksi
12 Agu 2020 - 17:58 WIB

ACEH UTARA - Jaringan aneuk syuhada aceh (JASA) Kab Aceh Utara mengecam kegiatan Peringatan 15 Agustus 2020 dengan 'Tour Moge' yang dilaksanakan Badan Reintegrasi Aceh (BRA) bekerjasama dengan IMBI, Rabu (12/08/2020).

Juru bicara aneuk syuhada aceh kab. aceh utara, Zubaili bin Muhammad ali mengatakan sangat menyesalkan kegiatan yang dilakukan badan Reintegrasi Aceh (BRA) Pada penyambutan hari damai yang sangat bersejarah bagi masyarakat aceh terutama sekali kami anak syuhada dan korban konflik, mengingat dan mempertimbangkan banyak sekali keluarga eks kombatan, anak syuhada serta konflik yang belum memperoleh keadilan hingga sekarang.

"Kegiatan Tour moge yang dibiayai dengan anggaran senilai Rp305 juta atau tepatnya Rp305.663.796, juga dianggap sebagai bentuk ketidak pedulian Pemerintah aceh dalam hal tuntutan hak-hak korban konflik, sangat lucu dan ironisnya untuk kegiatan seperti ini pemerintah aceh melalui BRA sangat semangat, padahal dibelakang itu ada jeritan hati, darah berceceran serta air mata yang mengalir karena hingga tahun ke 15 perdamaian antara GAM dan RI masih banyak sekali persoalan yang belum terselasaikan" imbuhnya.

"Banyak korban konflik yang selalu digadang-gadangkan bantuan segala macam tapi hasilnya nihil,bahkan ada yang putus pendidikan karena faktor ekonomi, nah jadi pertanyaannya, kenapa itu tidak menjadi pusat perhatian yang paling utama bagi BRA?".

"Ingat, ada darah dan keringat para syuhada yang kalian nikmati serta yang kalian berikan untuk keluarga.seharusnya hari peringatan DAMAI ini kalian laksanakan dengan keadilan dan penuh kebijaksanaan bukan dengan cara menghamburkan uang aceh seperti ini".

"Jangan main-main dengan perjuangan para syuhada, bekerjalah dengan hati nurani yang berkeadilan dan bijaksana dalam memenuhi kesejahteraan dan jangan sampai muncul dalam diri orang aceh "losscontrol" sehingga muncul hal yang tidak kita inginkan" ucapnya

Muchlis bin sayed adnan selaku ketua jasa aceh Utara juga angkat bicara. Menurutnya "Kegiatan ini sudah diluar batas, dan kami usulkan kegiatan ini dibatalkan dan anggarannya disalurkan ke korban konflik, rumah dhuafa atau anak syuhada serta korban konflik, masalah untuk mensosialisasikan damai aceh ke luar, bisa dengan cara lain. Ini yang terpenting adalah kesejahteraan para eks kombatan, aneuk syuhada dan korban konflik yang hari ini masih berkehidupan dibawah rata-rata. Kadangkala ada masih belum punya rumah dan kenderaan pribadi".

"Kepada ketua BRA, kami mengecam kegiatan ini dan jika tidak sanggup menjalankan roda kepemimpinan BRA dengan bijaksana serta tidak dapat mengelola uang korban konflik dengan adil lebih baik saudara turun daripada jabatan itu, histori lahirnya BRA tidak sama dengan lembaga yang lain, BRA ini lahir dengan darah dan perjuangan para syuhada" Tutupnya.
KOMENTAR