Ketua DPRK Minta Pemko Antisipasi Kenaikan Harga Sembako Jelang Ramadan

author photoRedaksi
9 Mar 2022 - 14:22 WIB


BANDA ACEH — Ketua DPRK Banda Aceh, Farid Nyak Umar, meminta pemerintah kota agar dapat mengantisipasi kelangkaan dan lonjakan harga bahan pokok menjelang bulan Ramadan. Ini disampaikan setelah Farid bertemu dengan para pedagang grosir dan eceran di Kota Banda Aceh, serta mendengarkan keluhan masyarakat pada Rabu (9/3/22).


Menurut Farid, hal ini penting untuk diperhatikan mengingat akhir-akhir ini terjadinya kelangkaan bahan pokok, khususnya minyak goreng yang masih berlanjut.


“Kita meminta pemerintah kota untuk dapat segera mengambil langkah antisipatif dan terukur. Jangan sampai kelangkaan minyak goreng berlanjut juga dengan bahan pokok lainnya saat memasuki Ramadan,” ujar Farid Nyak Umar.


Farid mengaku khawatir sebab kenaikan harga sejumlah komoditas bahan pokok semakin membuat masyarakat kesulitan memenuhi kebutuhan hidup di tengah pandemi yang masih berlangsung.


“Ketersediaan stok bahan pokok di pasaran khususnya sembako dan kestabilan harga merupakan dua hal penting yang harus dipantau oleh pemko. Terlebih saat ini ekonomi masyarakat masih belum pulih karena dampak dari pandemi Covid-19,” kata Farid yang juga Ketua DPD PKS Banda Aceh.


Hasil pantauannya di lapangan, kelangkaan minyak goreng belum berakhir. Kebijakan pemerintah melalui Permendag Nomor 6 Tahun 2022 belum terbukti efektif di pasaran. Masyarakat masih sulit menemukan minyak goreng kemasan jenis tertentu ataupun minyak goreng curah, jika tersedia dengan jumlah yang sangat terbatas.


“Di pasaran minyak goreng masih belum normal pasokannya. Kondisi ini juga dikeluhkan masyarakat di gampong-gampong kepada kami. Kalaupun ada jumlahnya sangat terbatas dan harga di atas HET yang ditetapkan pemerintah, itupun segera habis dibeli warga meski jumlah pembeliannya sudah dibatasi,” ungkap Farid.


Farid juga menerima keluhan dari warga kota terkait harga gula pasir yang mulai merangkak naik. Karena itu pemerintah perlu hadir dengan memberikan jaminan dan kepastian ketersediaan barang serta kestabilan harga bahan pokok.


Langkah antisipasi bisa dengan melakukan operasi pasar dan pemantauan harga di pasaran secara rutin, terutama menjelang masuknya bulan suci Ramadan.  Karena pemantauan secara rutin akan memudahkan Pemko Banda Aceh untuk mengetahui kalau ada indikasi harga komoditas tertentu mulai bergerak naik.


“Pastikan kestabilan pasokan dan ketersediaan stok sembako. Pemerintah harus serius melakukan intervensi pasar serta operasi pasar sehingga kelangkaan barang dan lonjakan harga barang tidak terjadi,” terang Farid Nyak Umar.


Selain melakukan pemantauan pasokan dan stok barang, dinas terkait juga diharapkan dapat bersinergi dengan pihak distributor agar pasokan barang terjamin sehingga harga barang tidak terus melonjak naik. [Adv]

KOMENTAR