Hutan Sosial jadi Solusi Dalam Membantu Perekonomian Masyarakat Gayo Lues

author photoKamsah
17 Sep 2021 - 14:02 WIB

Blangkejeren : Dalam Rangka merampungkan hasil kajian perhutanan sosial Aceh - Biro Ekonomi Sekda Aceh  bersama KPH dan Pemerintah Kabupaten menggelar pertemuan di Kabupaten Gayo Lues, kamis (16/09/2021).

Didasari oleh polemik pemberdayaan kawasan hutan di Aceh, KPH ajak seluruh unsur pemerintahan Kabupaten, SKPK dan Pemerhati lingkungan untuk mengevaluasi pengelolaan dan pemberdayaan perhutanan sosial. 

Untuk wilayah Gayo Lues sendiri tidak terlepas dari permasalahan yang serupa dengan permasalahan hutan di Kabupaten lainnya. 

Dalam upaya masyarakat mengelola hutan sebagai sumber mata pencaharian, masyarakat malah terbentur dengan berbagai aturan negara dimana lahan yang dikelola oleh masyarakat  merupakan hutan lindung.

Walau secara topografi 70% dari wilayah Kabupaten Gayo lues adalah kawasan hutan, namun sebagian besar dari hutan tersebut merupakan kawasan hutan lindung yang tidak boleh dikelola oleh masyarakat.

Ketua sekolah tinggi kehutanan, DR. Cut Maila Hanum menilai bahwa perubahan peraturan yang sering terjadi turut menyumbang polemik yang mau tidak mau harus dihadapi oleh pemerintah dan masyarakat.

Dengan diubahnya dasar hukum tentang pemanfaatan hutan sosial yang sebelumnya tercantum dalam peraturan kementerian yang kini di sudah ubah lagi menjadi peraturan UU Cipta Kerja yang tertulis pada pasal 29 A dan 29 B maka hal ini menyebabkan rumitnya persyaratan yang harus dipenuhi masyarakat. 

Namun, Maila menghimbau agar semua pihak lebih memfokuskan terhadap upaya yang dapat dilakukan dibandingkan terus bergelut dengan perubahan undang-undang.

"Kita fokus saja dulu pada apa yang bisa kita lakukan, dari pada protes dan berkeluh kesah soal perubahan undang-undang yang ada," Ujarnya.

Pertemuan tersebut juga membahas tentang surat izin pengelolaan hutan sosial. Sampai penghujung 2020 sudah terdapat 47 surat izin kehutanan sosial. Izin ini digunakan sebagai dasar pengelolaan yang akan dilakukan oleh pemerintah kabupaten dan KPH. 

Pada Poin penting PP 23 tahun 2021 tentang  penyelenggaraan Kehutanan terkait Hutan sosial di cantumkan bahwa Perhutanan Sosial menjadi sebuah kebijakan utama sebagai strategi penyelesaian konflik dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Berdasarkan wilayah pengelolaan Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) bahwa izin perhutanan sosial berada diwilayah KPH V Aceh yang telah diterbitkan meliputi 3 desa yaitu Desa Agusan seluas 1.269 HA, Desa Palok seluas  302 HA dan Desa Blang temung Seluas 1.331 HA. Semua wilayah hutan itu dapat di kelola oleh masyarakat dengan syarat harus mengikutu ketentuan yang berlaku

Maila meminta seluruh pihak terkait untuk bergerak secara rumpun dan terarah dengan menerapakan metode KISS  yaitu terkoordinasi, terintegrase, bersinergi dan singkron. 

Seluruh pemangku jabatan dapat menjalankan perannya masing-masing dengan baik sehingga kegiatan pengelolaan hutan dapat dimanfaatkan menjadi solusi dalam membantu perkonomian masyarakat. (  kamsah galus  )
KOMENTAR