Penjambretan Ditangkap Resintel Polsek Ulee Kareng

author photoRedaksi
11 Agu 2020 - 09:00 WIB

BANDA ACEH - Nasib sial yang menimpa ZF (20) warga Baitussalam, Aceh Besar yang hendak memiliki barang elektronik hasil kejahatan dari orang lain, berhasil ditangkap Unit Resintel Polsek Ulee Kareng, pada Sabtu lalu (1/8/2020).

Keinginan memiliki barang berharga tersebut dilakukannya dengan cara aksi penjambretan terhadap korban Zaitun Abdullah di depan Kantor Inspektorat  dan Erna Yulia Puspitoyowati dijalan Kebun Raja gampong Doy, Banda Aceh.

Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Trisno Riyanto, SH melalui Kapolsek Ulee Kareng AKP R.J. Agung Pratomo, SIK dalam konferensi pers mengatakan, penangkapan terhadap tersangka ZF ini sesuai dengan Laporan Polisi LP.B / 45 / IX / YAN.2.5 / 2019 dan LP.B / 18 / III / YAN.2.5 / 2020.

"Tersangka ZF ini sudah dua kali melakukan aksi kejahatannya di wilayah hukum Polsek Ulee Kareng sesuai dengan hasil Laporan Polisi dari para korban. Dan kami bersama Unit Resintel berhasil melakukan penangkapan terhadap tersangka di rumahnya di dusun Mon Singet, Aceh Besar," ujar AKP R.J. Agung Pratomo, SIK didampingi Kanit Reskrim Aipda Ferry Fadly.

AKP R.J. Agung Pratomo, SIK menjelaskan, kejadian pertama dilakukan tersangka ZF hari Minggu (15/9/2019) sekira jam 09.20 WIB, awalnya korban Erna sehabis berbelanja dipasar Ulee Kareng dan hendak pulang kerumah membawa belanjaan dengan berjalan kaki, ketika korban sedang berjalan di TKP, korban melihat tersangka dari arah berlawanan mengenderai Sepeda motor Honda Beat yang sedang menelpon, namun tiba – tiba tersangka berhenti didepan korban dan langsung merampas dompet korban yang sedang dipegangnya, kemudian langsung melarikan diri ke arah simpang tujuh Ulee Kareng.

Sementara itu, isi dalam dompet korban yang dirampas oleh tersangka berupa satu unit Hand Phone merk Iphone warna putih, Kartu ATM, KTP, Kartu BPJS dan sejumlah uang, tambah Kapolsek.

Kemudian, tersangka ZF melakukan aksi berikutnya hari Rabu, (18/3/2020) sekitar jam 08.30 WIB di depan pintu kantor Inspektorat , Pango Raya, Banda Aceh yang menimpa korban Zaitun Abdullah pada waktu hendak memasuki kantor tempat korban bekerja. Namun secara tiba-tiba dari arah belakang sepeda motor korban, tersangka dengan menggunakan sepeda motor Honda Beat, warna hitam langsung menarik tas korban secara paksa dengan menggunakan tangannya dan tersangka langsung melarikan diri, kata Kapolsek.

"Korban sempat melakukan pengejaran tersangka, namun kalah cepat dalam pengejaran membuat tersangka kehilangan jejaknya. Jadi, tersangka membawa tas milik korban yang berisikan Laptop merk Asus, satu unit Handphone merk Xiomi Readmi, satu handphone merk Nokia dan tiga unit Flasdisk," jelas Kapolsek.

Serangkaian penyelidikan dan petunjuk-petunjuk yang sudah ada melalui CCTV, unit Resintel mendapatkan informasi keberadaan tersangka kasus pencurian dengan kekerasan di dusun Mon Singet, Aceh Besar, Kapolsek Ulee Kareng bersama personel langsung bergerak dan melakukan penangkapan terhadap tersangka.

"Saat dilakukan penangkapan, Kanit Reskrim Aipda Ferry Fadly melakukan interogasi terhadap aksi yang dilakukan tersangka mengakuinya benar telah melakukan pencurian secara kekerasan di dua TKP dalam wilayah hukum Polsek Ulee Kareng Banda Aceh, serta benar barang bukti yang ditemukan tersebut adalah hasil dari pencurian," tutur Kapolsek.

AKP Agung Pratomo menjelaskan bahwa selain di wilayah Ulee Kareng, ianya juga pernah melakukan aksi yang sama di wilayah hukum Kota Banda Aceh dan wilayah hukum Aceh Besar, dan menurut pengakuannya, surat-surat penting hasil kejahatannya ditimbun di pinggir pantai kawasan Mon Singet, Aceh Besar. Namun hasil penelusuran Unit Resintel Polsek Ulee Kareng, tersangka tidak mengetahui lagi lokasi pasti tempat ianya menimbun surat-surat hasil kejahatannya. Perlu diketahui, tersangka ZF merupakan residivis dalam kasus Narkotika dan saat ini merupakan tahanan Satresnarkoba Polresta Banda Aceh serta kasus pencurian dengan kekerasan diberbagai tempat.

"Tersangka ZF saat ini mendekam di sel tahanan Polsek Ulee Kareng dan dijerat pasal 365 KUHP dengan ancaman tujuh tahun penjara," pungkas Kapolsek Ulee Kareng.
KOMENTAR