Kasat Reskrim: Bocah MS Sudah Dieksploitasi untuk Mengemis 2 Tahun Lalu

author photoRedaksi
20 Sep 2019 - 21:44 WIB

LHOKSEUMAWE - Kepolisian Resort Lhoksemawe mengungkap Kasus Kekerasan Rumah tangga dan exploitasi terhadap anak, bahkan pelakunya kejahatan tersebut adalah orang tua kandungnya sendiri. Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 17 September 2019, di 

Kapolres Lhokseumawe AKBP Ari Lasta Irawan, S.Ik melalui Kasat Reskrim AKP Indra Trinugraha Herlambang, S.Ik, dan turut di dampingi oleh Kepala Disas Sosial Kota Lhokseumawe, Drs Ridwan Jalil, dan juga Kadis Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A), Mariana, menyebutkan, exploitasi anak yang terjadi di Wilayah Hukum Polres Lhoksemawe terungkap, saat seorang warga melihat korban berinisial (MS), dalam ke adaan terikat dengan rantai di rumahnya, tepatnya Jalan Puetua Rumoh Rayeuk, Dusun V, Gampong Timpok Teungoeh, Kecamatan Banda sakti, Kota Lhoksemawe. 

Lalu masyarakat tersebut melaporkan kejadian itu kepada Babinsa setempat, yaitu Serda Maulana. Selanjutnya setelan mendapatkan informasi itu, Serda Maulana langsung meluncur ke tempat kejadian." Dan benar mendapatkan korban dalam keadaan kaki dan tangan terikat dengan rantai besi" Ujar Kasat Rekrim.

"Korban dan kedua pelaku langsung di boyong ke Mapolsek Banda Sakti, sebelum di serahkan ke Polres pelaku sempat intrograsi, ternyata pelaku merupakan ibu kandung bersama ayah tiri korban" ungkap AKBP Ari Lasta Irawan, saat komfrensi Pers di Mapolres Lhoksemawe, Jum,at (20/9).

Selanjutnya, dalam penyelidikan lebih lanjut kedua orang tuanya berinisial UG (34), ayah tiri, bersama IM (39) ibu kandung korban telah di tetapkan sebagi tersangka dalam kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga ( KDRT). Setelah pihak Satreskrim melakukan pemeriksaan panjang, pada pemeriksaan itu  kepolisian menemukan fakta baru, lalu fakta tersebut kami gelar bersama Jaksa Penuntut Umum (JPU), di kantor Kejaksaan Negeri Lhoksemawe, dan dalam gelar perkara tersebut kami menemukan tindak pidana exploitasi anak yang dilakukan oleh kedua orang tua korban.

"Penyelidikan tersebut atas dasar laporan polisi model A, nomor 325/ IX /2019/ Aceh, Polres Lhokseumawe, pada tanggal 18 September 2019" sebut AKBP Ari Lasta Irawan.

Setelah pihak kepolisian melakukan pemeriksaan lebih lanjut, terungkap Exploitasi terhadap anak ini sudah dilakukan tersangka semenjak dua tahun lalu. Sejak si korban ini masih berumur 6 tahun." Anak ini dipaksa oleh kedua orang tuanya untuk mengemis" paparnya.

Sebelumnya korban bersama kakaknya sempat menolak perintah orang tuanya untuk menjadi pengemis, namu tersangka melakukan kekerasan kepada korban, sehingga anak tersebut yang berinisial N (9) tahun, bersedia menuruti apa yang di perintahkan oleh kedua orang tuanya. Sepulang dari mengemis korban harus menyetor uang 100.000/ hari kepada orang tuanya, jumlah itu sesuai dengan target yang telah di tetapkan oleh tersangka.

"Bila korban tidak membawa uang seperti yang telah di tetapkan itu, maka dia kembali mendapatkan kekerasan dari orang tuanya" ujarnya lagi.

Ari Lasta menambah, menurut pengakuan dari kedua pelaku, uang yang di setor anaknya itu, sebahagian di gunakan oleh ibu kandungnya untuk membeli sabu, dan sebahagian lagi di gunakan bapak tirinya untuk bermain judi. 

Lebih lanjut, Ari Lasta Irawan, menjelaskan, korban saat ini telah kita coba tes Fisikologisnya, dan selanjutnya telah di serahkan kepada Dinas Sosial Kota Lhoksemawe. Sementara kedua pelaku dekenakan ancaman berlapis, yaitu Pasal 88 Jonto Pasal 76 huru I, Undang- Udang Repoblik Indonesia nomor 35 tahun 2014, tentang perlindungan anak. Pelaku juga di jerat pasal 44 junto pasal  45 Undang-Undan RI tahun 2004 tentang PKDRT, junto Pasal 65 KDRT. Karena korban juga mendapatkan kekerasan fisik dan Sikis yang di lakukan secara berulang kali, pelaku di ancam dengan kurungan 10 tahun atau denda paling lama 200 Juta Rupiah." Demikian Kasat Reskrim AKP Indra Trinugraha Herlambang, S.Ik. []
KOMENTAR